Urusan menyewa motor sepertinya menjadi agenda paling menyebalkan dan paling saya keluhkan dari liburan kami di Lombok. Gimana nggak?! Dari waktu 8 hari yang kami punya, hampir setengah harinya habis hanya untuk nungguin si pemilik motor datang. Males banget, kan?!

Sebetulnya, sih, sejumlah penginapan di Cakranegara banyak juga yang menyediakan jasa rental motor. Tapi dari penjelasan yang kami tangkap, sepertinya mereka bukanlah pemilik, melainkan hanya sebagai perantara saja. Otomatis harga sewanya jadi lebih mahal dong. Lalu kami disarankan agar mencari rental motor beneran di Taliwang. Bukan. Bukan Taliwang di Sumbawa Barat, kawan. Tapi Kampung Taliwang yang masih di wilayah Cakranegara. Katanya, sih, jarak Kampung Taliwang dari penginapan kami dekat saja. Bisa dicapai dengan berjalan kaki. Tapi ternyata, kami mesti naik cidomo juga. Jauh euyy..

Cidomo merupakan salah satu pilihan transportasi di Cakranegara yang tak lain adalah dokar kalau di Jogja. Bedanya, cidomo memiliki jari-jari roda yang lebih kecil ketimbang dokar. Dan jeleknya, cidomo ini gak dilengkapi dengan wadah untuk menampung kotorannya si kuda. Jadilah di sepanjang jalan mudah sekali ditemukan ceceran kotoran kuda, secara-kuda-kan-beraknya-sembarangan. Haduh!

Nggak ngerti deh kenapa yang seperti ini dibiarkan (diabaikan)?! πŸ˜• Selain di Cakranegara, cidomo juga bisa ditemukan di Gili Trawangan yang steril dari polusi asap kendaraan bermotor. Kalau di Cakranegara kami membayar ongkos cidomo dengan tarif seikhlasnya, di Gili Trawangan lain lagi ceritanya.

Cidomo

Okay, balik lagi ke topik utama tulisan ini, taukah kawan, sesampainya di Kampung Taliwang kami bukannya diantar ke rental motor tapi malah ke tempat penjualan kredit motor-motor bekas. Nah, kan! Ngaco banget abang cidomonya. Jadilah kemudian, urusan sewa motor menjadi semakin panjang.

Singkat cerita, ujung-ujungnya, akhirnya kami menggunakan jasa perantara juga plus dikemudian hari kami diminta membayar 50 ribu sebagai ganti rugi kaca helm yang hilang. Bukan hilang sebenarnya, tapi sengaja kami buang, saking kesalnya lantaran copot melulu. Dan untuk helm butut itulah kami diminta membayar ganti rugi. Errr..

Selesai dengan urusan rental motor, kami langsung mencari penginapan lain yang katanya murah tapi lumayan nyaman. Wisma Nusantara namanya. Masih di wilayah Cakranegara. Kalau dibandingkan dengan Hotel Ganesha Inn, kamarnya memang lebih nyaman. Tarifnya pun jauh lebih murah. Cuma 70 ribu per malam untuk kamar berkamar mandi dalam. Pas bangetlah untuk kantong para backpacker.

Lalu menjelang siang, kami sengaja mampir ke Mall Mataram yang hanya sepelemparan batu jaraknya dari penginapan. “He?! Jauh-jauh ke Mataram cuma buat mampir ke mall?!” Bukan. Bukan karena pengen belanja atau window shopping, kawan. Bukan pula karena penasaran atau pengen ngadem. Melainkan karena kami butuh Peta Lombok, jadi butuh mampir ke toko buku di dalam mall.

Berhubung saat itu Hari Selasa kali yaa, mall-nya keliatan sepi pengunjung. Dan sepertinya, baru hanya kami dan sepasang bule yang menjadi pengunjung toko buku siang itu. Sepintas saya sempat memperhatikan si bule yang geregetan mengejakan huruf ‘C’ ke kasir, yang entah untuk keperluan apa. Berkali-kali kedua pasangan itu mengatakan ‘si’, tapi mbak kasirnya gak juga ngerti. Akhirnya si bule cowo berinisiatif mengeluarkan kartu dari dalam dompet yang ada huruf ‘C’-nya, berbarengan dengan si bule cewe yang akhirnya bisa mengejakan huruf ‘C’ dengan ‘ce’. Yeayy..

Meskipun peta sudah di tangan, tapi kami belum bisa langsung melanglang karena masih harus menyusun ulang itinerary, memetakan kembali objek wisata berdasarkan letak geografisnya. Kawan, taukah kalian kalau terkadang letak suatu daerah secara geografis bisa berbeda dengan letaknya secara administratif? Sebagai contoh misalnya, Pantai Tanjung Aan yang diklaim sebagai objek wisata di Kabupaten Lombok Tengah ternyata secara geografis berada di Lombok Selatan. Bagi para independent traveler, tentu saja hal ini menjadi sangat penting untuk diperhatikan bukan?! πŸ˜‰

63 comments on “Ribetnya Sewa Motor di Mataram

  1. Hai temaaaan.. Info doong nomer tlp yg sewain motor. Lagi di mataram niih. Dan spaneng sama angkot disini.. Terimakasih yaaa. Email ku di : e.setyo.w@gmail.com

    Like

  2. Pingback: Menyimak Potret Kehidupan Desanya Para ‘Penculik’ | TraveLafazr

  3. Permisi Mas dan Mbak sekalian…
    Kebetulan saya ada rencana September besok ke lombok bersama keluarga.
    Dan ini adalah pertama kalinya kita sekeluarga ke lombok.
    Mohon info telpon dan nama rental mobil (lepas kunci) dan motor selama di lombok.
    Mudah”an liburan ini jadi liburan berkesan indah di lombok.
    Oh iya .. jika berkenan, saya bisa di hubungi di aditya.nugraha@gmail.com
    Terima kasih sebelumnya.
    Salam, Aditya

    Like

  4. mendinglah, bpas nulan lalu yampe pelabuhan saya minta di anter mobil, pertama ke hotel, trus ke gedung olahraga pemuda. deal dgn harga 50bb buat 2 org. eh di antarnya ke gedung koni. terus pura2 gk tau n bilang itu gedung jauh banget. padahal paling cuma jarak2 beda 10km. trus dr awal di minta nganter ke hotel/penginapan murah, rupanya gk tau apa2. sibuk nganter sampe 6 tempat, rata2 yg ditunjukin nya hotel yg 300rb-500rb. padahal dah d bilangin carinya yg budget 100rb an. mana rese lg tuh sopir. pake ngikutin ke resepsionis segala. keliatan bgt ntar mo minta tips nganter dr resepsionisnya. norakk.. akhirnya nginep di wisma nusantara ii, 150rb smalem
    n u now wat den? untuk tambahan jasa nganter itu dia minta tambah 50rb
    waktu itu juga sempet nanya, klo mo k senggigi nambah brp? 200rb katanya. :p untung gk jadi, ruupanya senggigi cuma 20 mnit naek motor. btw sewa motor d sini 50rb perhari .

    tp gk semuanya deh mental maling. dari 6 kali nanya arah di lombok, cuma 1 x saya di jawab dgn gelengan kepala. padahal waktu itu gedung yg saya tanya cuma jarak 200m dr tempat nanya. atapnya aja keliatan selaen itu saya di jawab dgn ramah.. bahkan ada 2 yg sengaja jalan ngedeketin saya untuk ngobrol..

    Like

  5. Pengalaman traveler mmg berbeda-beda. Ada yg sangat puas, puas, setengah puas bahkan sebel seperti mbak defi alami.Pariwisata lombok baru menyapa dunia. itu pun setalah promo dan liputan media cetak, online, tv yg banyak mengangkat obyek2 lombok. jd banyak hal yg perlu terus ditata dan dibenahi kekurangan termasuk tdk adanya rental penyewaan motor yg memuaskan. Tapi yg pasti treveling itu jg tdk bisa babas dr yg namax baget, pengetahuan dan jaringan akan daerah yg akan kita ketahui.

    Dengan baget yg memadai kt bisa memesan dan pencari layanan yg memuaskan. Dgn baget low, ya berpuaslah dgn kondisi yg ada. Dgn pengetahuan dan jaringan yg memadai sebelum berangkat sering sangat ampuh memberikan kemudahan bagi kita dgn bgitu kita akan pulang dgn membawa cerita yg menyenangkan dan memuaskan. Sy sendiri sering menemani tmn2 dr luar jalan2 dilombok sepuasx g pakai keluar dana banyak gak pusing cari-tempat nginep, cari kendaraan dll…paling2 ia hanya keluar uang bensin dan makan – kalau dua hal itu saja tdk mampu ya nekad namax he..he,,,karena pd prinsipnya tamu mesti dilayani dan dibantu dgn baik begitu jg tamux… moga mbak Defi g kapok datang ke lombok he..he,,,

    Like

  6. Hehehe salam kenal semuanya.. waduh.. sebagai anak lombok saya agak malu.. mohon maaf atas ketidak nyamananx …

    Untuk masalah sewa motor sebenarnya gak ribet.. asal info yang didapatkan bagus.. tapi gpp lah.. sebagai pelajaran..

    Kapan kapan kalo mau ke lombok mampir ditempatku yach..

    mampir dan tanya tanya seputar info lombok ditempatku.. salam…

    Like

  7. Pingback: Lombok Selatan, Dari Penginapan Sampai Rumah Makan | TraveLafazr

  8. lombok mah pake peta juga bisa sebenernya, jalannya ndak terlalu ribet. atau mending pake GPS aja πŸ˜€ ah, mei mau ke sana lagi πŸ˜€

    Like

    • tapi masih minim plang penunjuk arah kakak. sinyal juga sering ngilang, GPS sangat tidak dianjurkan sih kalau kataku. makanya sampe bela2in ke Mal Mataram demi sebuah peta Lombok :mrgreen:

      Like

  9. ada foto wisma nusantara gak?

    Like

  10. salamkenall, bulan depan saya akan pergi ke lombok … blog ini sedikit banyak akan membantu hehehehe

    Like

  11. Pingback: Senggigi Bikin Iri | TraveLafazr

  12. masih mendingan di mataram,masih ada yg mau menyewakan motornya.daripada sy di sumbawa besdar,sdh 3 hari jalan kaki trus,ga juga ada persewaan motor(ga ada yg mau menyewakan motornya)ada juga sieh yg mau menyewakan,100 ribu\hari,itupn blum pasti di sewakan.jadi klo mau berlibur ke sumbawa mikir 100 kali lipat dulu sob,krna bakal nyesel akhirnya klo ga terkoordinir

    Like

  13. jadi rugi waktu + nambah2 biaya juga 😦

    Like

  14. Walah tenyata ribet amat ya nyewa motor….Kebetulan di sana saya ada teman yang mau minjemin motor gratisan selama 7 hari. Kalau enggak pasti pusing cari penyewaan kayak gitu πŸ™‚

    Like

  15. sekedar info, dijalan cakranegara ada penginapan namanya “internasional” itu ada penyewaan motor, 40-50 ribu sehari..

    Like

  16. Wow, ribet banget begitu ya buat nyewa motornya. Apakah belum ada penyewaan yg profesional di Lombok?

    Like

  17. setujuuuuuu. smua penginapan kayak pada nggak ngasih sewa motor ke non tamu. Untung aja waktu itu ketemu ojek yg ternyata punya kenalan pnyewaan motor, which is, emang ribet banget prosesnya. sampe minta jaminan org yang tinggal di lombok sgala wkt itu, hedeuhhh

    Like

    • kalau aku sih waktu itu, si pemilik motornya minta dianter ke penginapan kami. entah maksudnya apa. padahal hari itu juga, pas udah dapet motornya, kami pindah ke penginapan lain :mrgreen:

      Liked by 1 person

      • mereka masih takut banget, mgkn takut kita ngebawa motornya kabur mgkn ya, gada jaminan. well, bagus si untuk jaga2 dari hal yg ga diinginkan, tp tlalu belebihan jg ga bae buat turis2 yg dateng. bisa2 kapok ga mau bkunjung lg ke lombok (kyk tmn2 aku dah pada ga minat ksana)

        Like

  18. Lombok tengah nih yg sering kyk gini.. SDMnya suka agak2 ajaib. Sayang bngt mereka sendiri yg bikin seret rejeki pariwisata lombok

    Like

  19. Di cidomo itu ada kok penampung kotorannya. Berupa karung bahan plastik putih. Bisa tercecer karena goyangan cidomo, jalan yang untak-untak, atau karena si kuda yang megal-megol. πŸ˜€

    Like

  20. lain kali bawa sepeda motor portable aja kak…
    hihihihi πŸ˜€

    Like

Ini ceritaku. Mana ceritamu? Ngobrol yuk..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: